Menu

Mode Gelap

Pemerintahan · 13 Jun 2024 14:47 WIB ·

Resmikan RS Babo, Bupati Kasihiw Minta Pelayanan Dasar Diutamakan


 Resmikan RS Babo, Bupati Kasihiw Minta Pelayanan Dasar Diutamakan Perbesar

BABO, Mangrove.id| Rumah Sakit (RS) Pratama Babo sekarang telah resmi beroperasi untuk melayani masyarakat.

Rumah sakit yang tergolong mewah dan ikonik tersebut resmi digunakan sejak hari ini, Kamis (13/6/2024).

Hal ini ditandai dengan diresmikannya RS Babo oleh Bupati Teluk Bintuni, Petrus Kasihiw secara simbolis, yang disaksikan seluruh pejabat dan masyarakat Babo.

Disela memberikan sambutan, Bupati mengaku kagum dengan estetika rumah sakit yang akan melayani masyarakat di sekitaran Babo Raya.

Meski begitu, Bupati menuntut kinerja aparatur RS Babo harus sepadan dengan kondisi rumah sakit.

“Rumah sakit yang bagus itu penting tapi harus di ikuti pelayanan medis yang bagus juga,” kata Bupati.

Sebagaimana kondisi rumah sakit yang masih terdapat kekurangan, Bupati menegaskan pelayanan dasar sudah harus berjalan.

“Karena kita tidak bisa menuggu semua lengkap baru masyarakat dilayani,” ujarnya.

Bupati menjelaskan, upaya pemerintah dengan menghadirkan rumah sakit adalah untuk menyelamatkan serta menyehatkan masyarakat. Itu yang paling penting.

“Sehingga ada hal-hal yang berkaitan dengan pelayanan berujung pada kepentingan menyelamatkan nyawa masyarakat, itu menjadi tanggung jawab yang utama,” tegas Bupati.

Bupati berharap, rumah sakit ini dapat dirawat dan dijaga dengan baik terutama kedepan RS Babo harus diakreditasi demi peningkatan mutu pelayanan sesuai standar kesehatan nasional.

“Kedepannya rumah sakit Babo tidak hanya melayani masyrakat, tapi juga akan melayani perusahan-perusahan besar yang ada di wilayah Babo Raya,” tutup Bupati sembari mengimbau masyarakat ikut menjaga RS Babo.

Sementara itu, laporan Kepala Dinas Kesehatan Teluk Bintuni, Frangky D. Mobilala, menyebut RS Babo dibangun menggunakan Dana Alokasi Khusus (DAK) pada APBD Teluk Bintuni tahun 2023 sebesar Rp 70 milyar.

Dimana, nilai tersebut terbagi menjadi Rp 50 milyar untuk pembangunan sarana dan Rp 6 milyar untuk prasarana. Sedangkan, Rp 16 milyar digunakan untuk pengadaan alat-alat kesehatan.

Dalam laporannya, Mobilala juga menerangkan, pembangunan fisik RS Babo yang dikerjakan PT. Pentagon berlangsung selama 9 bulan sejak dimulai pada Maret 2023 lalu.

Pembangunan RS Babo yang tergolong cepat namun tetap terjaga kualitas bangunannya, Mobilala menyebut tak lepas dari pengawalan dan pengamanan pihak Kejati Papua Barat.

Meski telah diresmikan, RS Babo masih menyisahkan sejumlah PR diantaranya, akses jalan rumah sakit yang menjadi tanggung jawab Dinas PUPR Teluk Bintuni.

Serta, pengerjaan tata ruang luar gedung atau lanskap, ruang bersalin, ruang laboratorium dan barak pegawai yang menjadi domain Dinkes. (wanma)

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 61 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Badan Kesbangpol Teluk Bintuni Klaim Wilayah Perbatasan Aman

17 Juli 2024 - 20:03 WIB

Pansel DPRK Teluk Bintuni Sosialisasikan Peraturan dan Jadwal

17 Juli 2024 - 10:10 WIB

Peraturan dan Jadwal Seleksi Anggota DPRK Teluk Bintuni Ditetapkan

16 Juli 2024 - 11:55 WIB

Laporan Kinerja Investasi Wajib, Kepala DPM-PTSP: Sanksi Terberat Izin Dicabut

10 Juli 2024 - 10:21 WIB

Pasca Temui Pemprov, Pansel Anggota DPRK Kabupaten Teluk Bintuni Melalui Mekanisme Pengangkatan Siap Bekerja

8 Juli 2024 - 18:32 WIB

Konsultasi Publik Ranwal RPJPD Tahun 2025-2045, Wabup Kokop: Perhatikan Otonomi Khusus

4 Juli 2024 - 18:48 WIB

Trending di Pemerintahan
error: Content is protected !!